Jumat, 03 Februari 2012

REVIEW: Pentingnya Menetapkan Visi dan Misi, pada Perusahaan dan Organisasi Bisnis.

Bisnis ibarat kapal, memiliki tujuan (arah) penumpang (anggota). Menyatukan perilaku orang-orang yang beragam di sekitar tema sentral merupakan tantangan besar bagi manajemen puncak. Dalam konteks, visi dan misi muncul sebagai alat strategis. Nilai-nilai yang dianut dalam misi dan visi dapat bertindak kuat bagi orang yang mengidentifikasi emosional dan menuntut mereka untuk melakukan pekerjaannya dengan rasa memiliki yang tinggi. Kesesuaian nilai antara misi dan organisasi dapat mengubah anggotanya menyelesaikan pekerjaan dengan makna yang besar dan hasil yang maksimal. Penelitian ini bertujuan untuk menemukan nilai-nilai yang dianut oleh manajemen perusahaan yang beroperasi di India dan apa yang merupakan realitas yang dirasakan pada sisi receiver. Pernyataan misi tidak lagi digunakan sebagai perangkat dekoratif, bukan nilai-nilai yang dianut ditetapkan oleh manajer dalam perilaku dan kebijakan mereka. Selanjutnya responden merasa bahwa misi yang memiliki pengaruh pada pemikiran dan perilaku mereka.

PENDAHULUAN
Pada April 2003, Sony mengumumkan sebuah baris baru konsumen berbagai produk elektronik, tetapi di bawah nama merek Qualia, nama merek dimaksudkan kepada pelanggan untuk persepsi baru, agar dapat diterima dengan baik (Williams, 2003). Toyota mendesain ulang mobil Camry dan diganti tandanya landas dari 'Toyota sehari-hari' untuk. penjualan terbaik. Toyota sekarang percaya bahwa itu tidak cukup untuk sebuah perusahaan mobil untuk bersaing atas dasar kinerja melainkan kompetisi baru pada emosi (Elliot, 2001).
Perbandingan orientasi otak kanan untuk berpikir dan mendesak masyarakat untuk tampil lebih baik. Sistem perusahaan sangat bergantung pada sanksi untuk mengekstrak ketaatan dan kesesuaian dengan harapan yang ditetapkan oleh agenda perusahaan. Strategi ini berusaha untuk menghilangkan gangguan dan dengan demikian bertujuan untuk membuat tidak mungkin untuk menghindari kerja (Fishman, 1999). Namun pendekatan ini terbatas dan tidak bersifat netralitas.

Dasar Pemikiran
Teori tindakan beralasan mengusulkan bahwa orang perlu alasan untuk tindakan.Jika sebuah perusahaan bisnis ingin orang untuk memberikan kinerja terbaik maka penalaran yang tepat diperlukan untuk melakukannya. Salah satu cara untuk menyampaikan dasar-dasar dari korporasi adalah dengan menggunakan piagam bisnis. Dalam dua dekade terakhir mereka telah muncul sebagai arah umumnya digunakan untuk menyediakan alat. Sekitar setengah dari perusahaan-perusahaan bisnis AS memiliki beberapa jenis pernyataan untuk efek pernyataan misi atau visi (Levering, 2000). Jumlah ini dua kali lipat dari apa yang lebih sepuluh tahun yang lalu di decade tahun delapan puluhan.

Salah satu alasan untuk proliferasi adalah bahwa mereka mencoba untuk menangkap esensi sukar dipahami perusahaan. Selain pernyataan nilai yang baik dapat bertindak sebagai sistem kontrol utama. Ketika nilai-nilai yang disepakati halnya menghilangkan kebutuhan untuk memantau dan mengontrol. Demikian pula, ketika orang-orang berbagi nilai yang sama itu untuk dibangun dalam kualitas. Akhirnya, dalam situasi bisnis modern, keputusan atau tindakan harus diambil dalam sekejap karena situasi yang timbul. Tidak ada kesempatan untuk merujuk kepada aturan pengalaman dan kejadian-kejadian penting lainnya.Nilai-nilai tindakan yang mengatur harus diinternalisasikan (Frarnham, 1993). Artis banyak berutang ketika kinerja mereka untuk inscribing visi dan misi gagal mereka laksanakan karena berperan tidak dengan “menikmati-pekerjaannya”. (Ahmad dan Chopra 2004).

Daya tarik kesuksesan sering menyebabkan perusahaan menjadi rabun mendapatkan taktis strategi. Manuver taktis Akibatnya kecil, sering, dan incremental mulai mencirikan identitas inti. Apa yang membuat terpisah perusahaan yang bertahan sukses adalah kemampuan mereka untuk secara jelas membatasi antara apa yang harus dipertahankan sebagai konstan dan apa yang terbuka untuk berubah. Tujuan inti dan nilai untuk perusahaan-perusahaan ini tetap konstan sementara bisnis strategi dan praktek mengubah sesuai dengan perubahan lingkungan (Collins, JC dan JI Porras, 1996). Misi ini harus menjawab pertanyaan mendasar mengapa sebuah perusahaan dalam bisnis, dan apa ia ingin menjadi dan bagaimana pertumbuhan yang akan dicapai (Terrill dan Tengah brooks, 2003). Visi dapat menjawab pertanyaan tentang identitas Anda dan untuk siapa Anda, di mana Anda sedang menuju atau pergi dan apa yang membimbing nilai. Untuk visi untuk menjadi kenyataan itu harus dikomunikasikan dan hidup (Blanchard dan Stoner 2003).

Visi berfungsi sebagai panduan untuk apa inti harus dipertahankan dan arah kemajuan. Ideologi inti mendefinisikan karakter abadi atau identitas konsisten organisasi. Kedua elemen dalam ideologi inti nilai-nilai inti (tanda abadi seperti rasa hormat untuk individu dalam HP/ Hewlet Packard) dan tujuan inti (alasan untuk menjadi seperti Walt Disney untuk membuat orang senang). Tujuan bertindak sebagai pembimbing di cakrawala luas dan penuh persaingan. Peran pemimpin adalah untuk menetapkan visi dan memastikan bahwa orang tidak hanya melihat itu, bukan hidup dan bernapas dalam tindakan mereka. Visi sedikit digunakan kecuali dikomunikasikan dan diperkuat (Welch 2005). Pada masalah apakah perusahaan benar-benar mempraktekkan nilai-nilai pengakuan mereka mengenai berbagai stakeholder seperti karyawan, pelanggan dan masyarakat pada misi mereka menjawab studi tiba adalah 'kadang' (Bartkus dan Glassman, 2008).

Dalam hal hubungan antara karyawan dan manajemen dua jenis perusahaan dapat dibedakan (Wall, 1992): perusahaan dengan rasa samar putus asa dan pengunduran diri dan perusahaan dengan nuansa kegembiraan dan energi. Nuansa dalam kedua kasus ini tidak terkait dengan aspek fisik. Tiga elemen yang terpisah perusahaan energik adalah tujuan bersama, nilai-nilai bersama dan adanya kepemimpinan. Shared tujuan memungkinkan penglihatan melampaui rincian langsung dari pekerjaan umumnya dilakukan. Nilai-nilai bersama orang sekitar membentuk keyakinan inti yang menentukan budaya internal. Akhirnya kepemimpinan sangat penting bagi keberlanjutan budaya dan arah. Pemimpin mengilhami komitmen yang jauh lebih berharga daripada kepatuhan.

Dua aliran pemikiran dapat dibedakan tentang misi dan visi (Campbell dan Young, 1990). Satu melihat misi dalam hal strategi bisnis dan yang lainnya mengambil filosofis dan etis. Sekolah-sekolah strategi memandang misi sebagai alat strategis yang mendefinisikan alasan komersial dan target pasar. Sekolah filosofis memandang misi sebagai perekat budaya yang membuat organisasi bekerja sebagai satu kesatuan kolektif. Dalam hal tertentu, aspek strategi misi dapat mempengaruhi pikiran rakyat sementara filosofis atau etika mempengaruhi hati rakyat. Perusahaan seperti Southwest, Cisco, NUMMI dan SAS Institute menyampaikan tujuan yang lebih besar dari organisasi dan menciptakan pertunjukan membedakan. Orang tidak dapat termotivasi jika mereka percaya bahwa apa yang mereka lakukan tidak berguna atau melanggar nilai-nilai fundamental mereka (Reilly 2000).
PENERAPAN DAN PRAKTEK
Hampir sepuluh tahun yang lalu sebuah penelitian menemukan meluasnya penggunaan pernyataan misi dan visi oleh perusahaan-perusahaan bisnis di India.Satu dari setiap dua perusahaan visi digunakan sebagai prinsip manajemen (Sen, 1996). Dalam sebuah studi awal dalam konteks India tiga aspek dieksplorasi (Verma, 2004): sejauh mana penggunaan visi dan misi oleh perusahaan yang beroperasi di India, struktur fisik, dan isi dari laporan. Dari 200 perusahaan dari perusahaan yang paling berharga total, 143 ditemukan memiliki formal misi dan pernyataan misi. Prima facie tampaknya telah menjadi agenda bisnis yang umum diikuti. Babu (2008) melaporkan bahwa manajer India tidak memanfaatkan kekuatan dari laporan. Namun perusahaan muda dan organisasi di IT domain memiliki dialog yang lebih besar pada visi dan nilai-nilai dibandingkan dengan batu bata dan sistem mortir. Visi menggambarkan karakter perusahaan seperti mantra merek charter out DNA merek. Identitas meminjamkan makna, konsistensi, dan karakter untuk merek begitu juga misi dan visi. Identitas merek mendefinisikan individualitas, tujuan, ambisi, nilai, kebenaran dasar dan tanda-tanda pengakuan (Kapferer, 1992).

Perusahaan bisnis yang bergerak cepat ke dalam perangkap paritas. Struktur sumber daya perusahaan dalam suatu industri yang tidak berbeda jauh. Hal ini didorong oleh mobilitas teknologi, manusia, modal dan sumber daya lainnya. Hal ini di latar belakang ini seperti merek, perusahaan memiliki ke bank pada invisibles untuk menumbuhkan superioritas. Visi perusahaan adalah salah satu langkah dalam arah membangun karakter dan identitas untuk melepaskan dan memanfaatkan potensi manusia. Identitas perusahaan dapat diartikulasikan untuk mengungkapkan filosofi dan strategi. Hal ini dikomunikasikan melalui komunikasi, perilaku, dan simbolisme. Salah satu metode penting untuk mengkomunikasikan identitas kepada publik internal dan eksternal adalah pernyataan misi (Leuthersser dan Kohli, 1997). Pesan yang tertanam dalam pernyataan misi juga bertindak sebagai mendisiplinkan perangkat. Hal ini dicapai dengan tekanan terhadap orang-orang untuk bertindak selaras misi (Morsing, 2006).

PENELITIAN 
Visi dan misi telah mendapatkan pengakuan sebagai alat penting strategis. Apa yang terkandung dalam laporan ini penting karena pengaruh mereka pada perilaku orang dan alokasi sumber daya (Bar 1997). Nilai dinotasikan atau dikonotasikan dengan ini memberikan arah, fokus, dan rasa makna pada pekerjaan. Organisasi dari semua jenis lakukan menggunakan laporan tapi pertanyaannya tetap apakah ini benar-benar mempengaruhi orang dalam suatu sistem. Kasus keracunan Tylenol memberikan bukti untuk mendukung pentingnya laporan. Nilai-nilai itu sebagai panduan mudah untuk perilaku manajerial Dalam situasi keadaan darurat dan kontinjensi yang kosong mudah untuk mengisi jika nilai-nilai yang jelas dan dikomunikasikan. Respon perusahaan selama titik krisis akhir sangat dipengaruhi oleh nilai-nilai yang dianut dalam misi dari J & J (Nash, 1988). Kredibilitas Ford menderita dan kehilangan pangsa pasar ketika enggan mengambil tanggung jawab dalam penarikan kembali ban Firestone yang rusak dan dipasang pada kendaraan Explorer, ketika gagal memenuhi nilai yang dianut kualitas sebagai nomor satu dalam setip pekerjaan yang dilakukan dan hasil yang tercipta.

Sebuah penelitian (Davis et al 2007) berusaha untuk mencari tahu pengaruh isi etika dalam laporan misi pada mahasiswa dari universitas. Studi ini menemukan bahwa mahasiswa dari universitas dengan pernyataan etis dalam misi mereka secara signifikan lebih tinggi memiliki karakter yang dirasakan, pentingnya sifat dan penguatan karakter dibandingkan dengan universitas yang tidak mengandung pernyataan etis dalam misi mereka. Misi Namun tidak dengan sendirinya menghasilkan orientasi apapun kecuali ditambah dengan proses pendidikan secara keseluruhan strategis diadopsi (Krohe, 1995). Artikulasi dari misi dan penciptaan rasa lead misi untuk berbagai manfaat (Campbell dan Tawady, 1990). Ini termasuk komitmen dan loyalitas karyawan; fasilitasi dalam seleksi, promosi perekrutan, dan pengembangan orang dan kerjasama yang lebih besar dan kepercayaan. Selanjutnya, nilai-nilai yang kuat dapat membantu pengambilan keputusan. Keputusan sering dibuat pada panggilan menghakimi nilai-nilai dapat meningkatkan panggilan pengadilan dan membantu mereka menjadi konsisten.
Sebuah keyakinan kontrarian juga ada pernyataan misi memiliki nilai yang nyata sedikit. Mereka tidak lebih dari sebuah trend dan upaya dalam etalase. Hal ini melawan latar belakang Penelitian ini diambil di bawah untuk menemukan persepsi dan pengaruh misi pada perilaku eksekutif. Secara khusus aspek-aspek berikut dieksplorasi:

Kesadaran kehadiran dan struktur misi
Fokus atau penekanan (nilai-nilai yang dianut)
Konsistensi dirasakan antara nilai-nilai yang dianut dan perilaku manajer; Pembelian emosional dalam Pengaruh perilaku misi

Sebuah instrumen terstruktur digunakan untuk tujuan penelitian. Sebuah instrumen barang dikembangkan untuk menangkap pengaruh misi pada perilaku eksekutif. Dua pertanyaan memetakan keberadaan dan struktur misi. Bagian kedua dari kuesioner diberikan kepada mengeksplorasi nilai-nilai atau kekhawatiran bahwa perusahaan menekankan melalui pernyataan misi mereka. Dimensi spesifik termasuk aspirasi, nilai inti, kepedulian terhadap orang, dan tanggung jawab sosial.Alasan utama untuk dimasukkannya dimensi ini adalah karena ditemukan menjadi yang biasa dianut. Tujuannya adalah untuk menemukan apakah perusahaan mendukung nilai-nilai benar-benar mendapatkan seluruh kelompok sasaran untuk siapa mereka dimaksudkan. Pertanyaan ini bertujuan untuk mengukur penekanan ditempatkan pada kontinum penekanan tinggi untuk penekanan tidak dengan opsi tidak tahu di akhir. Tanggapan bagian ini akan memungkinkan kita untuk memahami tingkat penekanan diletakkan oleh perusahaan di berbagai dianut dihargai. Bagian lain dari kuesioner mencoba untuk mengukur sejauh mana pengaruh misi pada perilaku orang.

Pernyataan misi akan berkurang, menjadi tergantung di dinding kecuali mereka ditemani oleh perilaku manajer yang sesuai. Oleh karena itu penting bahwa pameran manajer 'nilai-perilaku konsistensi. Oleh karena itu satu pertanyaan berusaha untuk mengeksplorasi konsistensi atau kurang dari itu. Apakah manajer puncak benar-benar berperilaku sinkronisasi dengan nilai-nilai perusahaan yang dianut? Akhirnya pertanyaan dimasukkan tentang kesadaran, pengetahuan dan pengaruh misi. Item yang berlabuh di skala perjanjian untuk ketidaksetujuan pada skala koma lima. Sebuah rencana kenyamanan menghakimi sampel digunakan untuk mengelola kuesioner. Penelitian ini terbatas ke Delhi. Responden yang ditargetkan adalah tingkat eksekutif menengah yang peserta di program master eksekutif manajemen di atas dua sekolah bisnis di Delhi. Dalam semua total 150 kuesioner didistribusikan dari 116 yang diterima dari yang 100 ditemukan untuk digunakan. Dari total responden 80 persen mewakili manajemen menengah dan sisa 20 persen diwakili baik manajemen yang lebih rendah atau lebih tinggi.

TEMUAN DAN DISKUSI
Makna pada visi dan misi cukup menunjukkan nilai visi dan prinsip. Perilaku manusia dan menentukan hubungan kerja. Visi membantu untuk membentuk hubungan karyawan dengan satu sama lain dan publik eksternal atau para pemangku kepentingan terutama dengan pelanggan. Banyak organisasi bisnis di seluruh dunia didorong oleh nilai-nilai inti. Nilai mendorong pemikiran dan kreativitas mereka yang terlibat dalam organisasi-organisasi ini (Wall, solum dan Sobol, 1992).

FOKUS PERUSAHAAN
Misi yang worded karena aspirasi berkomunikasi organisasi dan perilaku pengaruh dan alokasi sumber daya (Bart 1997). Dengan cara ini konsistensi dan fokus dicapai antara niat dan perilaku yang sebenarnya. Misi memberikan arahan dengan memfokuskan perhatian pada tujuan, kepentingan stakeholder, dan bertindak sebagai mekanisme kontrol dengan memberikan nilai-nilai dan standar perilaku. Apa perusahaan tekankan pada mereka dalam visi dan misi? Untuk menemukan daerah dorong peserta dalam penelitian ini diminta untuk memberikan tanggapan batas ukur skala penekanan pada enam bidang aspirasi umumnya ditemukan dalam laporan. Ini termasuk pasar, produk dan kepemimpinan nilai, maksimalisasi kekayaan dan kepemimpinan keuntungan.

Data mengungkapkan bahwa aspirasi yang sangat ditekankan adalah: pasar kepemimpinan, kepemimpinan produk dan kepemimpinan nilai pelanggan. Tujuan terfokus historis perusahaan digunakan untuk menjadikan kekayaan atau memaksimalkan keuntungan. Tapi sekarang perusahaan tampaknya tidak berfokus lebih banyak pada tujuan ini. Hanya 38 dan 27 persen dari responden menyatakan bahwa perusahaan mereka meletakkan penekanan yang tinggi pada kekayaan dan memaksimalkan keuntungan sebagai melawan 76, 66, dan 65 persen untuk kepemimpinan pasar, produk kepemimpinan dan kepemimpinan nilai masing-masing. Temuan ini cukup sejalan dengan fokus eksternal yang diusulkan dalam konsep pemasaran. Levitt (1960) dalam konsep nyata filosofis miopia dalam pemasaran meletakkan dasar untuk orientasi perusahaan dimana ia mendesak bahwa pelanggan harus menjadi poros bukan produk. Laba adalah imbalan perusahaan mendapatkan untuk membuat pelanggan puas atau senang.

CORE VALUES
Salah satu alasan penting bagi artikulasi visi dan misi di sebuah perusahaan bisnis adalah untuk mendefinisikan dan menyebarkan seperangkat keyakinan dan gagasan yang membimbing orang dalam berperilaku. Mereka berkomunikasi dalam bentuk eksplisit mengenai apa yang penting bagi organisasi dan apa itu menghargai.Sering organisasi yang memiliki pemimpin yang kuat memperoleh nilai-nilai dan orientasi budaya pemimpin itu. Kasus tersebut termasuk Virgin, IBM, dan Hewlett Packard. Nilai-nilai pribadi pemimpin seperti Richard Branson, Sir Watson telah menemukan cara cara perusahaan dalam melakukan sesuatu dari perusahaan mereka berada di belakang. Tersebut juga berlaku untuk rumah bisnis India seperti Tata, Ambani dan Sriram kelompok. Sekarang diterima dengan baik bahwa pernyataan visi dan misi adalah alat penting untuk membentuk budaya perusahaan. Oleh karena itu diharapkan bahwa mereka akan mencakup nilai-nilai penting yang akan memandu perilaku orang dan hubungan antara mereka.

Berbagai contoh pelanggaran perusahaan telah menempatkan perilaku perusahaan di bawah pemindai dari berbagai kelompok menonton pemerintah dan non-pemerintah. Etika dan transparansi tidak lagi masalah hati nurani melainkan juga masuk akal bisnis yang baik. Nilai-nilai universal yang membentuk permadani perusahaan dapat menyelimuti orang dan ikatan berdasarkan kepercayaan. Dengan demikian nilai penekanan diperoleh pada nilai-nilai seperti kejujuran, etika, transparansi, hati nurani. Hal ini menunjukkan bahwa kejujuran dalam transaksi, kepatuhan terhadap kode etik, dan transparansi sangat ditekankan oleh perusahaan dalam lingkungan bisnis saat ini. Perusahaan yang tampaknya menggunakan misi untuk fokus pada nilai-nilai universal.

USAHA KEPADA PELANGGAN DAN LINGKUNGAN UMUM
Sistem bisnis sebagian besar adalah sistem manusia. Orang adalah kekuatan pendorong utama di balik bisnis apapun .. Secara historis, perusahaan Jepang sekali waktu dikenal untuk memberikan pentingnya ke dimensi manusia bisnis. Kepemimpinan Jepang di berbagai bidang bisnis disebabkan oleh kinerja manusia yang sangat baik. Budaya Jepang berfokus pada pemanfaatan potensi manusia dengan menciptakan struktur dan sistem yang didasarkan pada pengakuan orang sebagai individu dan bukan sebagai mesin. Ini tampaknya akan belajar datang lingkaran penuh. Ide-ide yang berasal membentuk tanah matahari terbit perjalanan ke Eropa dan Amerika juga sekarang terlihat di perusahaan India.

Peran penting yang dimainkan oleh sumber daya manusia dalam keberhasilan perusahaan mengharuskan cara harus ditempuh untuk mendorong keunggulan manusia. Dalam hal pengakuan, kepercayaan, martabat dan pengakuan menganggap pentingnya. 

SUMBER DAYA MANUSIA
Kebijakan sumber daya manusia dan praktek memiliki pengaruh besar pada pembentukan orientasi orang dalam bisnis. Sebuah studi (Verma, 2004) dari isi pernyataan misi mengungkapkan perusahaan mencoba untuk mempromosikan keunggulan lingkungan, mempromosikan orientasi tim, pemberdayaan, dan kepuasan pekerja dan mendorong perbedaan pendapat sebagai nilai-nilai yang dianut. Diakui secara luas bahwa dalam lingkungan yang sangat kompetitif, unsur manusia sangat penting dalam mencapai kinerja yang sangat baik. Pembentukan seperangkat nilai-nilai global dan prinsip-prinsip sangat penting untuk mengembangkan berbagi pola pikir bagi anggota organisasi. Tindakan-tindakan dalam hal ini dapat berkisar dari menciptakan pernyataan misi untuk menulis manual kebijakan perusahaan (Ashkenas et al 1998).

PELANGGAN FOKUS
Secara teori, bisnis ada untuk melayani orang diluar sistem.  Selama periode awal evolusi dari bisnis, kondisi monopoli monopoli atau dekat terjamin kelangsungan hidup mudah dan pertumbuhan.Pelanggan tidak diktator tetapi didikte. Tetapi dengan usaha persaingan yang ketat dipaksa untuk mewujudkan imperatif yang didorong oleh pelanggan. Realisasi adalah menenggak pada bisnis yang satu-satunya alasan dan dasar pemikiran untuk bisnis terletak pada pelanggan. Pelanggan alasan dan kepuasan pelanggan adalah dasar pemikiran. Dalam menjelaskan tujuan bisnis (Drucker, 1973) menulis bahwa tujuan bisnis adalah untuk menciptakan pelanggan yang puas. Jack Smith, CEO General Motors, mengamati bahwa pelanggan adalah penengah akhir dari keberhasilan dan kegagalan untuk sebuah perusahaan oleh karena itu segala sesuatu-semua aset dan keputusan-harus difokuskan pada mereka.

Tapi sekarang organisasi tampaknya akan membuat upaya untuk mempromosikan fokus pelanggan dan pikiran setidaknya jika kita melihat nilai-nilai yang dianut berlaku dalam misi dan pernyataan visi. Fokus pada pelanggan telah menjadi kunci untuk mendapatkan organisasi berperilaku dan menciptakan nilai untuk pelanggan yang mengatakan ya. 

KUALITAS
Jika memenangkan pelanggan adalah tujuan maka instrumen yang sangat baik kualitas produk dan kualitas layanan. Fokus bisnis awal pada pembuatan produk dan membuatnya tersedia secara bertahap beralih ke penyediaan produk dan layanan berkualitas. Oleh karena itu, kualitas sebagai sebuah konsep yang sekarang penuh semangat dikejar. Kualitas yang muncul sebagai pemotongan konstruk budaya di seluruh bisnis. Pernyataan misi digunakan untuk menandakan kualitas yang merupakan sumbu penting dari kinerja bisnis. Banyaknya pilihan kepada pelanggan telah membuat kualitas sebagai salah satu driver penting dari produktivitas dan profitabilitas. Di sisi lain apresiasi luas dan adopsi kualitas berhenti untuk menjadi senjata kompetitif yang kuat. Kualitas itu harus menjadi target yang bergerak, bukan tujuan. Dalam semakin banyak industri, kualitas telah hampir menghilang sebagai pembeda. Hal ini diambil untuk diberikan. Dalam latar belakang seperti itu, kualitas harus dipromosikan sebagai salah satu nilai inti yang mengatur bisnis.

Tidak seperti masa lalu ketika kualitas digunakan untuk menjadi salah satu inisiatif intermiten atau drive diambil off dan ketika kebutuhan muncul, adanya kekhawatiran kualitas dalam visi dan misi bersaksi pentingnya melekat pada kualitas sebagai salah satu nilai inti dipromosikan. Sebagai manajer merasa diharapkan kualitas merupakan faktor yang sangat ditekankan dalam pernyataan misi perusahaan.Pada semua dimensi kualitas yang berhubungan seperti komitmen terhadap kualitas, dorongan keunggulan kualitas, program pada kualitas, dan adopsi praktek-praktek terbaik di kelas, lebih dari lima puluh persen responden menyatakan bahwa misi mereka meletakkan penekanan yang tinggi pada dimensi ini.

MENGAMBIL RESIKO
Bahkan perusahaan yang kuat yang diberikan kepada status quo yang terkena risiko besar. Pasar sekarang tidak bekerja dan berperilaku dalam mode diprediksi dan stabil. Dengan demikian dalam ekuilibrium pasar cepat berubah dan tak terduga terganggu oleh inovasi membentuk perempat tak terduga. Situs ini inovasi yang sebelumnya digunakan untuk terbatas pada produk atau proses adalah bentuk terlihat besar konteks yang lebih luas. Belaka inovasi di bidang produk atau produksi tidak mencukupi. Dengan demikian inovasi atau inovasi harus meresap seluruh organisasi.

Inovasi pemasaran sekarang adalah apa yang membedakan bentuk pemain unggul pemain biasa-biasa saja. Perusahaan seperti Hindustan Lever, ITC, dan TVS sedang berusaha untuk membuat upaya terobosan nonincremental. Dalam studi ini dirasakan pentingnya inovasi dan budaya kewirausahaan dapat dilihat melalui ekspresi yang muncul dalam visi dan misi. Pada akun ini khususnya responden merasa bahwa risiko yang diambil tidak stres dalam misi perusahaan.

Pada sebagian besar dimensi nilai pada penekanan tinggi telah ditemukan kurang dari lima puluh persen. Hanya sekitar tiga puluh persen percaya bahwa misi mereka meletakkan penekanan yang tinggi pada pengembangan pengambilan risiko dan promosi intrapreneurship. Tiga puluh delapan persen percaya misi mereka mempromosikan keluar dari kotak pemikiran. Pada pengambilan risiko secara keseluruhan telah ditekankan tapi di moderasi.

TANGGUNG JAWAB SOSIAL
Badan usaha sekarang diteliti menggunakan perspektif holistik, terutama dalam konteks dampaknya terhadap masyarakat dan lingkungan. Bidang tanggung jawab sosial melibatkan kekhawatiran tentang bagaimana tindakan seseorang atau lembaga telah membawa pada kepentingan kepentingan orang lain. Bisnis 'tujuan keuntungan jangka pendek
harus diselaraskan dengan kebutuhan masyarakat jangka panjang (Bennet, 1988).Keprihatinan masyarakat meningkat di antara berbagai pihak melakukan tekanan pada mangers untuk melihat melampaui pemasaran langsung dan metrik keuangan seperti penjualan dan keuntungan dan menggabungkan ekologi dan kesejahteraan sosial dalam perilaku mereka (Hitchcock dan Willard, 2002). Bisnis India sekarang banyak melakukan melihat nilai dalam menjadi warga perusahaan yang baik (Ratnam 2006).

Kekhawatiran masyarakat memang tampak telah meresap ke dalam hati nurani perusahaan. Tanggapan-tanggapan pada pertanyaan tentang tingkat penekanan terletak pada aspek dalam misi dan pernyataan visi menunjukkan bahwa lebih dari separuh responden merasa bahwa aspek ini sangat ditekankan. Apa yang harus diperhatikan di sini penekanan tinggi. Berperilaku secara konsisten dan bertanggung jawab secara sosial dianjurkan. Jika nilai dari kolom kedua dalam skala yang menunjukkan penekanan beberapa dikombinasikan dengan penekanan tinggi maka nilai pada item yang paling melompat melampaui delapan puluh persen. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan tidak berbaring stres dan mendorong anggota mereka untuk peka tentang masyarakat dan berperilaku sesuai. Pengesahan Misi.

Misi dapat efektif hanya jika nilai-nilai inti tertanam di dalamnya ditetapkan oleh anggota. Donkin (1994) mengamati bahwa pernyataan misi tidak lain hanyalah sekelompok kata-kata cukup jika ini tidak terakhir sering dan ditindaklanjuti. Misi gagal untuk memberikan arahan dan inspirasi jika nilai-nilai yang dianut dan tindakan manajerial tidak konsisten. Nilai karena itu harus mendukung perilaku perusahaan. Bagaimana perilaku dari eselon atas yang diterjemahkan oleh anak-anak tangga yang lebih rendah sangat penting. Keseriusan dan kesungguhan dari misi terungkap untuk menurunkan anak tangga dalam banyak hal. Dalam sebuah studi oleh Verma (1995) ditemukan bahwa perusahaan yang digunakan pidato Ketua 'untuk menyampaikan maksud strategis untuk publiknya. Efek yang dirasakan dari kebijakan liberalisasi yang diprakarsai oleh pemerintah India dan tantangan bisnis itu melepaskan terlihat dalam isi pidato. Perusahaan ini dipekerjakan pidato untuk fokus pada hal-hal yang penting untuk membuat fungsi perusahaan selaras dengan realitas muncul.

PENGETAHUAN, PERASAAN DAN PENGARUH
Pernyataan misi akan kehilangan tujuannya jika pengalaman diartikulasikan tidak sampaikan kepada anggota dan ada kurangnya 'membeli'. Dalam hal ini upaya yang dilakukan untuk memahami pengetahuan dan perasaan responden dari misi mereka. Sehubungan dengan pengetahuan dan pemahaman tentang misi hampir sembilan puluh persen responden tidak mengetahui dan memahami misi. Yang berarti sejumlah besar orang tampaknya di ketahui dari misi perusahaan. Ini lebih luas pemahaman berpotensi dapat membantu dalam membawa konvergensi dan koherensi dalam tindakan orang yang bekerja dalam organisasi. Selain pengetahuan responden tidak merasa baik dan antusias misi perusahaan? Jika perasaan seperti itu diciptakan oleh misi bisnis ia cenderung untuk menghasilkan manfaat seperti kinerja bergairah dan berkomitmen. Dalam hal ini, lebih dari delapan puluh persen responden memang merasa baik tentang misi perusahaan dan ingin bekerja dengan antusias untuk mereka.

PENUTUP, KETERANGAN DAN IMPLIKASI MANAJERIAL
Pernyataan Misi dan visi berusaha untuk menciptakan keunikan suprastruktur sehingga didirikan dapat pergi jauh dalam membangun keunggulan kompetitif yang tidak sempurna imitable. Berdasarkan daftar aspirasi, kepentingan dan nilai-nilai yang perusahaan berusaha untuk menyampaikan, penelitian ini berusaha untuk menentukan persepsi eksekutif. Pesan yang terkandung dalam pernyataan misi tampaknya sampaikan kepada target audiens yang dituju. Kurangnya kesadaran atau tidak tahu tanggapan telah ditemukan untuk secara konsisten rendah. Pernyataan misi perusahaan memberikan tekanan tinggi pada antara lain kepemimpinan, kejujuran dan etika, kepuasan pelanggan, loyalitas, komitmen terhadap kualitas. Dua hal yang dinilai relatif lebih rendah pada skor penekanan adalah pengambilan risiko dan program kesejahteraan. Pernyataan misi adalah sekali waktu itu dikritik karena dekoratif ibu pernyataan dengan implikasi praktis sangat sedikit. Tidak benar lagi.Ketidaksetujuan tertinggi diungkapkan dalam laporan menunjukkan bahwa misi untuk tujuan dekoratif saja. Sebaliknya, responden merasa pemimpin dan manajer hidup dengan nilai-nilai yang dianut dan rencana jangka panjang diambil dalam konsistensi dengan misi bisnis. Selanjutnya isi pemikiran pengaruh misi dan bertindak sebagai titik acuan untuk perilaku eksekutif. Sebuah perjanjian yang kuat ditemukan pada masalah apakah misi membuat eksekutif merasa baik dan memotivasi untuk melakukan antusias.
Perusahaan-perusahaan dapat dan digunakan charter mereka untuk menandakan dan maksud keseluruhan dan menetapkan kerangka normatif menentukan batas legitimasi perilaku. Sebuah jelas worded dan hidup melalui misi dapat digunakan oleh manajemen puncak sebagai perangkat yang kuat dalam mempengaruhi pengambilan keputusan di seluruh sistem. Tolok ukur normatif sehingga mengatur bertindak sebagai panduan dalam penekanan prioritas sehubungan dengan berbagai bisnis domain seperti karyawan, pelanggan, kualitas, kembali dan kewarganegaraan perusahaan. Hal ini memungkinkan organisasi untuk berkumpul di sekitar nilai-nilai kunci dan mencapai keselarasan antara visi, strategi budaya,, dan taktik di seluruh pelosok organisasi. Skandal berbagai perusahaan termasuk Satyam (rekening dipalsukan), AOL (penjualan meningkat), AIG (akuntansi dari penawaran) dan lainnya memiliki berbagai diambil dunia terkejut. Hal ini tentu melempar cahaya pada sisi gelap dari perilaku bisnis. Dalam konteks ini misi menganggap lebih penting dalam menciptakan kondisi untuk meletakkan mekanisme struktural dimana penyimpangan secara otomatis terdeteksi dan dikoreksi.

SOURCE: 
MISSION STATEMENTS- A STUDY OF INTENT AND INFLUENCE 
By: Harsh V Verma
Journal of Services Research, Volume 9, Number 2 (October 2009 - March 2010)
©2009 by Institute for International Management and Technology. All Rights Reserved.

2 komentar:

  1. Wah mantap That blog Noumi tidak Ku sangka dan kuduga sudah mulai bergerak sejak tahun 2011 Bulan Agustus
    atikelnya keren sekali template blog juga sangat bagus selamatnya bos
    boleh kritik BOs biar tambah terkenal sering Bcoment ketempat orang dan juga pasang banyak Widget agar blog kita terkenal
    Wah wah habeh kata kata untuk blog ini luar biasa bahasa bagus Pokonya Mantap Wuenak tenang

    BalasHapus
  2. trims masukannya sangat luar biasa membangun...

    BalasHapus